Pages

19 June 2008

Make Up dan Menjadi Dewasa

Haha… saya benar-benar dibuat terbahak, ternyata foto saya yang baru dikomentarin banyak orang. Hee, reaksinya macam-macam. Mungkin karena saya dulunya anti dandan. Ketika saya harus tampil all out, biasanya saya memanfaatkan mama atau peralatan lenong kakak saya.

Satu hal yang saya sadari ketika memasukkan lamaran di tempat kerja sekarang adalah persoalan performance, dan itu berujung pada make-up dan dandan. Dua hal yang luput dari keseharian saya sejak dulu. Malah saya mengutip Dee : make-up hanya untuk orang yang jelek dan merasa jelek. Dan saya tidak jelek dan tidak merasa jelek, karena itu saya tidak pernah pakai make up. 

Saya cinta kulit coklat pekat saya yang tidak perlu pemutih, saya cinta bibir maroon kehitaman saya yang tak perlu lipstik, saya suka pipi saya yang Alhamdulillah jarang dihinggapi jerawat dan tak perlu blush on, mata saya yang tak perlu eye shadow dan alis saya yang tak perlu dicukur.

Saat proses seleksi, ketidakbiasaan saya berdandan ternyata terbaca oleh pihak manajemen. Saya pun jujur. Ketika saya dinyatakan lulus, hal pertama yang ditekankan pimpinan adalah, bagaimanapun ini adalah dunia visual, dimana performance adalah hal pertama yang dinilai. Dan saya dibuat berjanji untuk tidak lagi minjam lipstick mama.

Dan, tarrraaaaa… Sekarang silahkan periksa tas saya.
Ada peralatan make up lengkap, walopun lebih banyak tidak digunakan. Karena itu, masih banyak yang protes ketika melihat saya on cam dengan wajah polos, berminyak dan hitam mengkilat (hahaha, guweh banget lah pokoknya)

Adanya make up lengkap di tas saya tidak serta merta merubah pandangan saya akan make up dan berdandan. Saya masih suka kerepotan, dan dandan satu jam sebelum jadwal. Saya masih risih liat orang yang menghabiskan banyak waktunya untuk penampilan fisik. Saya tetap tidak pede, ketika ada banyak warna di wajah saya. 

Tapi yah mau gimana lagi, teman-teman. Hidup jalan terus. Saya dituntut dewasa dengan salah satu standarnya, ya itu tadi, penampilan. Mau tidak mau, suka tidak suka.

Buat yang udah komentar foto saya yang baru di Friendster, makasih.
Foto itu yang saya gunakan untuk melamar di tempat kerja sekarang. Saat ini, rambut saya lebih pendek lagi, haha, kepentingan dandan, again!

Buat Zaky, foto itu gak pake make up malah. Pernah denger yang namanya photo shop? Nah salah satunya adalah yang terjadi pada foto itu. Hahaha. 
Untuk semua, saya masih seperti dulu, suka jalan kaki, suka panas-panasan, suka lupa nyisir rambut.

Cheers!!!
:)