Pages

09 March 2008

Angkot Oh Angkot

Sejak punya kerjaan baru yang mengharuskan saya bekerja dengan mobilitas tinggi, saya jadi tambah sering naik angkot. 
 
Apa sih jadinya kota Padang tanpa angkot? Pasti Ribet banget. Beda sama kota Jakarta yang angkutan umumnya hanya 10 persen dari jumlah kendaraan di sana. Padang adalah kota angkot. Jumlahnya banyak, berwarna-warni, penuh inovasi dan jadi barometer musik, karena musik angkot bener-bener mewakili musik populer kota padang.
 
Dalam sebuah diskusi, Pak Yusrizal KW pernah 'curhat' tentang derita beliau sebagai konsumen angkot. Apa yang beliau alami ternyata saya alami juga dan para angkoters se-kota Padang.
Angkotnya boleh keren, warna-warni, wangi, dengan pernak-pernik boneka lucu, ada permennya segala malah, tapi kalo semua orang mengeluh?

Ugal-ugalan dan musik keras, rawan copet, itulah angkot di Kota Padang Tercinta Kujaga dan Kubela ini.
Sopir angkot ngegas, ganti persneling, menikung, belok, ngerem, berhenti, idupin musik dengan satu mood : Sesuka hati.
Rasanya pengen banget nyuruh dia pindah duduk dibelakang dan kita gantiin dia jadi sopir di depan, setidaknya sampai tempat tujuan kita.
Apa tunggu korban lebih banyak lagi baru mau tertib?

Saya mau ngajak para angkoters sekota Padang, mari kita ngedidik supir angkot untuk memperhatikan kenyamanan penumpang. Caranya mudah, tapi akan dianggap aneh untuk pertama kali dan gak akan ngaruh kalo cuma saya yang melakukan :
  • Jangan naik angkot yang sudah terlihat ugal-ugalan sebelum kita stop.
  • Jangan naik angkot yang berkaca gelap
  • Jangan naik angkot yang musiknya udah terdengar dari jarak 300 meter
  • Ini yg paling penting, kalo udah terlanjur naik angkot ugal-ugalan, kominikasikan sama sopirnya ttg keinginan kita, demi sebuah kenyamanan. Kalo dia gak mau ngabulin, minta dia nurunin kita, dan JANGAN BAYAR ONGKOSNYA. lebih baik ganti, naik angkot yang lain.
Kalo semua penumpang kayak gitu, saya yakin gak ada lagi angkot ugal-ugalan di Padang.
Saya udah ngobrol2 sama Pak Syaharman Zanhar, Ketua YLKI Sumbar, beliau bilang, kita bisa kok ngaduin sopir angkot ke YLKI secara tertulis, karena kita adalah konsumen yang dilindungi UU konsumen.
Kalo udah kayak gt, sama seperti pembeli adalah raja, maka penumpang jugalah raja.