Pages

28 December 2007

Entah

Susah jadi orang susah.

Hee, maksudnya ga nahan liat yg gratis. Postingan ini di tulis jam 2 dini hari. Lagi nginap di PKM (Pusat Kegiatan Mahasiswa) trus ada yg bawa laptop wifi, segera ke hot spot yg dekat WC, haha, sekali lagi, dengan huruf besar biar dramatis, DEKAT WC. Dingin banget, maklum aja, kampus saya di daerah perbukitan. Tapi its okey, karena ini internet gratis.

Satu kemajuan dari gedung ini, selain segala kemundurannya. I mean, ini PKM Gitu Loh (haha, gitu lohnya itu loh, lah..)
Pusat Kegiatan Mahasiswa, tapi belakangan, setiap unit kegiatan mahasiswa (yg berkegiatan) jadi susah nyari tempat buat, ya berkegiatan itu tadi. Semua ruangan dijadiin kantor para petinggi rektorat yg katanya konsen ngurusin mahasiswa, tapi mereka malah tega ngeliat anak2 Pandekar latihan karate di panas terik ato liat anak teater latihan di koridor lalu lalang, anak vokal latian di bawah gerimis, ato anak tari latihan di kolam tengah PKM, salah langkah bisa jeduk dan geger otak ringan.

Ah, saya jd speechless. Masalahnya, saya gak punya gigi utk ngegigit, hee, untuk merubah keadaan ini.

Kenapa banyak UKM diam? Harusnya ini gedung mereka, bukan? Ato UKM bukan lagi singkatan dari Unit Kegiatan Mahasiswa.

Saya jg pasrah saja lah. Ketika kekeluargaan teater dan UKS masih lekat dan tak kenal ruang dan waktu (dalam artian konotatif dan denotatif), saya anteng ajah.

Btw, dini hari di kampus abis latian teater dan "berantem" sama rekan sejawat lama yg makin lama makin aneh (ternyata kita perlu kenalan lagi, karena kamu sekarang begitu asing dan aneh).
Gak bisa tidur karena emang insomnia ditambah capek gak ketulungan dan badmood yg disebabkan ketidakjelasan segalanya : tidak jelas masalah hati, tidak jelas masalah kerjaan jangka panjang dan tidak jelas apa yg mbikin ini semua jadi tidak jelas.

Eh ya, idola saya, Benazir Bhutto meninggal. Saya berduka untuk itu. Postingan selanjutnya akan saya bahas tentang beliau.

Memang, dini hari yang entah.